Depersonalization Disorder (DPD)

Depersonalization Disorder Depersonalisasi

Gangguan depersonalisasi atau Depersonalization Disorder yang juga dikenal sebagai gangguan identitas disosiatif / derealisasi adalah gangguan mental di mana orang tersebut memiliki perasaan depersonalisasi atau derealisasi yang persisten atau berulang-ulang. Depersonalisasi digambarkan sebagai perasaan terputus atau terlepas dari diri sendiri. Individu yang mengalami depersonalisasi umumnya melaporkan perasaan seolah-olah mereka adalah pengamat dari pikiranya atau bahkan tubuh mereka sendiri, dan sebagian besar laporan menyatakan Penderita merasa kehilangan kendali atas pikiran atau tindakan mereka. Dalam beberapa kasus, individu mungkin tidak dapat menerima refleksi mereka sebagai milik mereka, atau mereka mungkin memiliki pengalaman di luar tubuh. Derealisasi digambarkan sebagai pelepasan dari lingkungan seseorang. Individu yang mengalami derealisasi dapat melaporkan menganggap dunia di sekitar mereka sebagai berkabut, mimpi / surealis, atau terdistorsi secara visual. Selain gejala-gejala gangguan depersonalisasi-derealisasi ini, kekacauan batin yang diciptakan oleh gangguan ini dapat mengakibatkan depresi, melukai diri sendiri, rendah diri, fobia, serangan panik, dan bunuh diri. Ini juga dapat menyebabkan berbagai gejala fisik, termasuk nyeri dada, penglihatan kabur, salju visual, mual, dan sensasi tusukan pin dan jarum di lengan atau kaki seseorang.
Penyebab pasti dari depersonalisasi tidak diketahui, meskipun korelasi dan pemicu biopsikososial telah diidentifikasi.
Trauma antarpribadi masa kanak-kanak khususnya pelecehan emosional yang merupakan prediktor signifikan dari diagnosis. Penyebab langsung yang paling umum dari gangguan ini adalah stres berat, gangguan depresi mayor dan akut, dan konsumsi halusinogen. Orang-orang yang hidup dalam budaya yang sangat individualistis kemungkinan besar lebih rentan terhadap depersonalisasi, karena ancaman hipersensitif dan lokus kontrol eksternal.
Salah satu konseptualisasi perilaku kognitif adalah bahwa salah menafsirkan gangguan depersonalisasi menjadi gejala identitas disosiatif sementara yang normal sebagai indikasi penyakit mental yang parah atau gangguan neurologis mengarah pada perkembangan gangguan kronis. Ini mengarah pada lingkaran setan kecemasan yang meningkat dan gejala depersonalisasi juga derealisasi.
Sayangnya, Hingga saat ini belum banyak yang diketahui tentang neurobiologi dari gangguan depersonalisasi.
-QueryChain

Updated by -gnk on 8 Dec 2019
Diberdayakan oleh Blogger.