Teori String ?

Teori String (the String Theory)



Apakah Anda pernah memiliki pengalaman yang disarankan orang lain di rumah Anda, dan hanya berpikir "Saya tidak ingin tahu" dan meninggalkannya? Kadang-kadang, takut diketahui hanya tampaknya seperti pilihan yang lebih daripada menghadapi nyata, bahaya beton. Biasanya itu tidak ada, meskipun. Suatu kali, fungsi pager dari housephone nirkabel saya pergi, ketika saya adalah satu-satunya rumah. Ini hanya bisa dipanggil dari ruang tamu. Lain waktu, aku bersumpah seseorang mengambil beberapa perubahan dari meja saya. Mereka semua mungkin hanya sedikit membingungkan trik dari memori.

Tapi apa yang akan Anda lakukan ketika sesuatu yang benar-benar sugestif terjadi? Apakah Anda menjalankan, atau abaikan saja, seperti yang kulakukan?

Senin lalu adalah hari normal. Aku bangkit, menggosok gigi, berubah menjadi pakaian sekolah ... Semua bagian kecil dari ritual pagi saya. Sepertinya akan lain benar-benar un-penting hari, sampai aku melihat string.

Ada tiga atau empat senar benang tebal di kamar saya. Mereka silang-menyilang antara dinding di sekitar tempat tidur saya, salah satu yang melekat ke pintu. Tidak ada cara akan merindukan mereka sebelumnya; Seharusnya aku tersandung atas mereka. Mereka terikat pin di dinding, yang juga tidak ada sebelum sepuluh detik yang lalu.

Tidak ada yang bisa saja di kamarku sementara aku berada di dalamnya, apalagi mengatur ini. Itu adalah awal, dan otak saya tidak memproses dengan benar. Aku hanya mendiskreditkan pemandangan itu, melepaskan ikatan tali dan berangkat ke sekolah, meninggalkan mereka mengepalkan di meja saya.

Itu tidak bisa lebih baik nantinya. Di luar rumah saya ada ratusan dari mereka, diikat antara rumah-rumah, di sekitar mobil, di jalan-jalan ... Ini harus menjadi beberapa lelucon yang super rumit. Salah satu acara kamera tersembunyi, atau blog komedi improvisasi. Mereka sudah orang lain untuk bermain bersama juga; pelintas-by yang kusut di dalamnya, mengikat mereka untuk benda mereka berjalan menuju dan jauh dari, seolah-olah mereka telah dan terus mengikuti kursus ditata untuk mereka.

Aku gugup melanjutkan perjalanan saya ke sekolah. Di bus, setiap kecuali aku diikat ke pintu. Di sekolah, kelompok teman-teman diikat satu sama lain; guru diikat ke meja dan papan mereka. Anehnya, pada saat ini semua aku bisa bertanya-tanya adalah mengapa saya telah ditinggalkan.

Ketika teman saya Lucy duduk di sampingku di periode pertama, dia hanya mengempaskan tasnya di atas pangkuanku dan beristirahat dagu di tangannya, mencari melewati saya ke luar jendela.

"Hey Lucy."

Tidak ada respon.

"Ayolah, aku tidak mengharapkan Anda untuk berada di atas ini juga. "

Dia menghela napas dan mulai mengambil buku dari tasnya. Semua buku-buku itu terikat tangannya. Aku tersenyum, dan menarik salah satu string off buku. Dia tampaknya tidak melihat, bukan hanya mengabaikan buku sepenuhnya, membiarkannya jatuh ke lantai tanpa ragu sedikit pun.

"Um." Aku membungkuk, mengambil bukunya dan menempatkannya kembali di mejanya. Dia tidak peduli.

"Nah, kalau itu bagaimana kita akan memainkannya." Aku tersenyum, berusaha terlihat main-main, tapi benar-benar hanya mencoba untuk menyembunyikan kegugupan saya. Saya dibundel semua pamrih untuk bersama-sama dengan satu tangan, lalu menarik mereka semua gratis.

Dia berkedip, berputar menatapku.

"Holy crap, Martin. Kau seperti ninja atau sesuatu. "

"Aku sudah duduk di sini selama mungkin sepuluh menit." Aku tersenyum lagi, lega teman saya akhirnya "melihat" saya.

"Di mana semua string ini datang dari ??" Dia tersentak, tampaknya menyadari untuk pertama kalinya.

"Saya berasumsi Anda semua sialan dengan saya ..."

Dia berdiri, dukungan ke sudut. Tidak ada orang lain di kelas melihat.

"Mereka tidak di sini hanya satu menit yang lalu! Apakah Anda melihat mereka juga ?? "Nadanya membuat jelas dia benar-benar takut.

"Tidak. Tidak Anda-. "Saya terganggu oleh guru saya membanting pintu di belakangnya. Semua orang kecuali aku dan Lucy bergumam pagi yang baik, dan masih, tidak ada seorang pun untuk membayar salah satu dari kami pemberitahuan.

"Orang-orang telah mengabaikan saya sepanjang hari." Saya berkata kepada Lucy, sebelum beralih ke guru kami. "Hei! jalang bodoh! Anda tidak bisa mengajarkan untuk omong kosong! "

Tidak ada reaksi.

"Saya pergi dari semua omong kosong ini." Lucy menarik beberapa string samping dan meninggalkan kelas. Aku mengikuti, dan kejutan-kejutan, tidak ada orang lain melihat.

Kami berjalan koridor, meninggalkan dan memasuki kelas seperti yang kita lihat cocok. Setiap kali kita membuka ikatan kursi atau buku dari orang lain, itu seperti tiba-tiba tidak masalah bagi mereka. Itu tidak ada.

Aku menunjukkan jalan di luar; ada lebih string daripada ketika saya datang di pagi ini. Dua kali lebih banyak. Kami hati-hati memilih jalan melalui kusut, membuat perjalanan ke sebuah kedai kopi di dekatnya. Tidak terlalu besar, saya tahu. Tapi apa yang akan Anda lakukan dalam situasi kita? Seperti yang saya katakan, ketakutan yang tidak diketahui kadang-kadang tampaknya seperti pilihan yang lebih aman. Pada beberapa kesempatan, saya menyarankan kita melepaskan beberapa orang. Lucy menentang itu, mengingat betapa takutnya dia sudah.

Di kedai kopi, kita meraih beberapa sandwich dan minuman dari lemari es. Kami menemukan meja, melepaskan ikatan semua string yang melekat pada kursi, dan duduk. Kami berdua makan dalam diam, kami berdua terlalu takut, kami berdua mengalihkan diri dengan menonton orang-orang asing di toko, menyadari string.

Setelah dua puluh menit, Lucy angkat bicara. "Sekarang dia akan mengambil sandwich yang."


Katanya sambil menunjuk seorang wanita di toko. Benar saja, dia berjalan ke lemari es dan mengambil sandwich dibungkus plastik dia terikat. "Dia membayar untuk itu dan daun." Dia melakukannya, menurut nubuat string. "Orang itu tidak berniat untuk membayar." Aku melihat seorang laki-laki mengambil kopi dan berlari keluar dari toko, dua server hanya mencari terlalu jengkel untuk mengejarnya. "Ini mengerikan." Dia merintih. "Ayo pergi. Silahkan. "Di luar tidak jauh lebih baik. Semua orang hanya mengikuti instruksi string ', akan tentang kehidupan sehari-hari mereka. Lucy mengumumkan ia akan pulang untuk tidur ini off, dan saya setuju untuk berjalan pulang. Dia hanya tinggal sepuluh menit. Jauh dari bagian kota yang ramai ada lebih sedikit string. Itu lebih baik; kita bisa berpura-pura itu tidak terjadi. Ketika kita berpaling ke jalan Lucy, ia berhenti, mulutnya jatuh terbuka. "Apa sekarang?" Aku memecah keheningan, suara saya terdengar mengejutkan kecil. "Lihatlah." Dia menunjuk luar salah satu rumah tetangganya. Aku melihatnya dengan jelas, dan aku akan mengambil memori saya saat itu 'til hari aku mati. Sebuah imp gelap, mungkin tiga kaki, berjalan bersama dengan buku-buku yang di tanah, hampir seperti monyet. Itu dua mata kuning bulat mengambil sekitar setengah wajahnya, dan tidak ada mulut atau fitur wajah lainnya. Dia memegang palu dan bola benang, yang itu membiarkan keluar di balik itu. Ini berjalan dengan cepat dan diam-diam dari pintu depan rumah ke kotak surat. Itu berhenti, dipalu paku ke sisi kotak, dan diikat itu tali di sekitarnya. Ternyata untuk menghadapi kami, dan berhenti ketika melihat kami. bawah saya jatuh lebih jauh daripada itu sudah, tapi itu hanya menatap dengan ekspresi terkejut dan rasa ingin tahu. Anda hampir bisa mengatakan itu adalah satu lagi ketakutan. Tiba-tiba, ia memberi isyarat kepada kami dengan tangan yang kecil. 



Aku menatap Lucy, dia tidak bergerak sama sekali. Aku kembali menatap dia, yang menatapku. Anggap Saya dibelah dua jarak antara kami, dan kemudian dibelah dua lagi. Ini bukan ketakutan yang tidak diketahui lagi; itu rasa takut bagi si kecil ini. Tidak tampak seperti sesuatu yang harus takut. Ketika saya masih meter jauh dari itu, itu mengulurkan tangan nya. "Uh. Hi. "Aku menggelengkan itu. Ini mengangguk persetujuan, berkedip mata kuning besar-besaran ke arahku. "Jadi kau yang bertanggung jawab atas string?" Ini mengangguk penuh semangat. Aku menelepon Lucy lebih, tapi dia tinggal di mana dia. "Ada lebih dari Anda?" Mengangguk lain. Saya ingin bertanya begitu banyak pertanyaan, tentang apa itu dan dari mana asalnya, tapi sepertinya untuk saat ini aku terjebak dengan hanya ya atau tidak pertanyaan. "Apakah kami bahkan memiliki kehendak bebas?" Itu hanya menatapku, hampir sedih. Saya langsung merasa mual, dan tidak bisa beruang melihat rakasa kecil lagi. Aku meraih Lucy, yang telah mendengarkan tukar kami, dan sekarang duduk di tepi jalan dengan kepala di tangannya. "Ayo." Kami memasuki rumahnya, dan aku membuatnya secangkir teh. Ketika saya menemukan dia di ruang tamu, dia membuka ikatan anjingnya dan meringkuk dengan itu, menangis. Aku mengatur teh turun dan duduk di sampingnya. "Aku sangat takut." Dia berbisik setelah sepuluh menit dari menangis. Aku tidak menjawab. Aku tidak bisa. "Aku akan tidur" Dia bergumam tiba-tiba, dan berada di bawah dalam menit. Tidur mulai terdengar cukup baik tiba-tiba, kelopak mata saya tiba-tiba merasa seperti mereka sedang terbebani. Aku ambruk ke karpet, dan hal terakhir yang saya dengar sebelum aku tertidur adalah berlarian dari beberapa set kaki kecil di dekatnya. Saya merasa jauh lebih baik keesokan harinya, seolah-olah seluruh urusan telah mimpi. Aku mungkin percaya bahwa jika saya tidak pernah dibangunkan oleh ibu Lucy pagi itu, bertanya-tanya apa yang saya lakukan tidur lebih tanpa izin atau sesuatu. Selama sarapan, Lucy bertanya mengapa saya tampak begitu pucat dan gugup. Aku berpaling padanya dan tersenyum, menggumamkan sesuatu padanya tentang perasaan sakit. Tapi sebenarnya, aku takut karena aku tidak bisa melihat string apapun, dan bertanya-tanya apakah tindakan saya benar-benar saya sendiri


~alie nih

Diberdayakan oleh Blogger.